top of page

シアター・ダンス・ラボ

公開·42名のメンバー
George Markov
George Markov

Dialog Drama Rawa Pening Dalam Bahasa 30: Contoh Teks dan Analisis Drama Berbahasa Jawa


Dialog Drama Rawa Pening Dalam Bahasa 30: Sebuah Karya Seni Budaya Jawa




Dialog drama rawa pening dalam bahasa 30 adalah sebuah karya seni budaya Jawa yang mengisahkan legenda Rawa Pening, sebuah danau yang terbentuk dari banjir besar yang menenggelamkan Desa Pening. Legenda ini berasal dari daerah Ambarawa, Semarang, Jawa Tengah, dan mengandung nilai-nilai moral dan filosofis tentang keserakahan, ketidakadilan, dan penyesalan.




dialog drama rawa pening dalam bahasa 30



Dialog drama ini ditulis dalam bahasa Jawa halus atau krama inggil, yang merupakan bahasa sopan dan hormat yang digunakan untuk berbicara dengan orang-orang yang lebih tua atau lebih tinggi kedudukannya. Dialog drama ini bisa digunakan sebagai bahan pembelajaran sejarah, budaya, atau seni di sekolah-sekolah. Dialog drama ini juga bisa dimainkan sebagai pertunjukan seni di panggung-panggung teater atau festival-festival budaya.


Berikut ini adalah ringkasan cerita dan contoh teks dialog drama rawa pening dalam bahasa 30:


Ringkasan Cerita




Cerita ini dimulai dengan perkenalan tokoh utama, yaitu Baru Klinting, seorang anak angkat dari Ki Ageng Selo, seorang tokoh sakti yang juga merupakan leluhur dari raja-raja Mataram. Baru Klinting memiliki kekuatan gaib yang bisa mengubah wujud dan melakukan apa saja yang diinginkannya.


Baru Klinting sering dimanfaatkan oleh warga Desa Pening untuk membantu pekerjaan mereka, seperti mengangkut kayu, menanam padi, atau menggali sumur. Namun, warga Desa Pening tidak pernah berterima kasih atau menghargai Baru Klinting. Mereka malah sering memperlakukan Baru Klinting dengan kasar dan tidak adil.


Suatu hari, Baru Klinting ingin membuktikan bahwa dia adalah anak angkat dari Ki Ageng Selo. Dia meminta izin kepada Ki Ageng Selo untuk meminjam tongkat saktinya yang bisa mengeluarkan air jika ditancapkan ke tanah. Ki Ageng Selo mengizinkan Baru Klinting meminjam tongkatnya dengan syarat dia tidak boleh menancapkannya di Desa Pening.


Baru Klinting pun berangkat ke Desa Pening dengan membawa tongkat sakti itu. Di Desa Pening, Baru Klinting menemui warga desa yang sedang mengadakan pesta panen. Dia ingin ikut bergabung dengan mereka, tetapi mereka menolaknya dan mengusirnya dengan kasar. Mereka bahkan mencoba merebut tongkat sakti dari tangan Baru Klinting.


Baru Klinting marah dan merasa tersinggung. Dia lalu menancapkan tongkat sakti itu ke tanah dan berkata bahwa siapa pun yang bisa mencabutnya akan mendapatkan kekayaan dan kemakmuran. Warga desa yang rakus dan tamak langsung berbondong-bondong mencoba mencabut tongkat sakti itu. Namun, mereka tidak berhasil. Malah, dari lubang bekas tongkat itu keluar air yang semakin banyak dan deras.


Air itu lalu membanjiri seluruh Desa Pening dan menenggelamkan semua warga desa beserta harta bendanya. Hanya Baru Klinting yang selamat karena dia naik ke atas bukit Penjor yang menjadi tempat tinggal Ki Ageng Selo.


Dari situlah terbentuklah danau Rawa Pening yang luas dan indah. Danau itu dinamakan Rawa Pening karena berasal dari kata "pening" yang berarti "penyesalan". Warga Desa Pening menyesal karena telah memperlakukan Baru Klinting dengan buruk dan tidak adil.


Contoh Teks




TOKOH:


- BARU KLINTING: Anak angkat Ki Ageng Selo yang memiliki kekuatan gaib.


- WARGA DESA PENING: Warga desa yang rakus dan tamak.


- NARATOR: Penyampai cerita.


NARATOR: Ing dina iki, ana bocah lanang sing jenenge Baru Klinting. Bocah iku duwe kuwoso gaib sing bisa ngowahi wujud lan nglakoni apa wae sing diarepakke. Bocah iku dadi anak angkat Ki Ageng Selo, tokoh sakti sing uga dadi leluhur raja-raja Mataram.


BARU KLINTING: (ngomong karo Ki Ageng Selo) Bapak Ki Ageng Selo, aku arep ngetes kuwosoku ning Desa Pening. Aku arep ngliwati wong-wong sing isih ora ngerti yen aku iku anakmu.


KI AGENG SELO: (ngomong karo Baru Klinting) Ora usah ngono nak. Wong-wong Desa Pening iku rakus lan tamak. Ora bakal nganggep kowe minangka anakku.


BARU KLINTING: (ngomong karo Ki Ageng Selo) Nanging aku pengin mbuktiaken yen aku iku ora cilik-cilik banget.


KI AGENG SELO: (ngomong karo Baru Klinting) Yowes nak, yen kowe isih ngotot arep ngetes kuwosoku ning Desa Pening, aku ijini kowe mrenehi tongkat saktiku sing bisa metuake banyu yen dicokot ning lemah.


BARU KLINTING: (ngomong karo Ki Ageng Selo) Matur nuwun sanget Bapak Ki Ageng Selo.


KI AGENG SELO: (ngomong karo Baru Klinting) Nanging awas nak, ora oleh nancapake tongkat iku ning Desa Pening.


BARU KLINTING: (ngomong karo Ki Ageng Selo) Iya Bapak Ki Ageng Selo.


NARATOR: Banjur Baru Klinting lungo ning Desa Pening kanthi nggondholi tongkat sakti Ki Ageng Selo.


BARU KLINTING: (ngomong karo warga Desa Pening) Halo wong-wong Desa Pening sing ayem tentrem lan sugih raya iki.


WARGA DESA PENING: (ngomong karo Baru Klinting) Opo iki? Wong cilik sing isih bau kencur iki arep ngopo?


BARU KLINTING: (ngomong karo warga Desa Pening) Aku arep gabung karo kowe-kowe kabeh sing lagi pestane panen padi.


WARGA DESA PENING: (ngomong karo Baru Klinting) Ora oleh nak! Pestane iki mung kanggo wong-wong sing duwe padi akeh lan duwe dhuwit akeh.


BARU KLINTING: (ngomong karo warga Desa Pening) Nanging aku uga duwe


BARU KLINTING: (ngomong karo warga Desa Pening) Nanging aku uga duwe tongkat sakti sing bisa ngowahi segala-galane. Kowe-kowe kabeh pengin duwe tongkat iku ora?


WARGA DESA PENING: (ngomong karo Baru Klinting) Tongkat sakti? Opo iku? Tunjukno nak!


BARU KLINTING: (ngomong karo warga Desa Pening) Nek kowe-kowe kabeh pengin ndelok tongkat saktiku, kowe-kowe kabeh kudu ngalahake aku dulu.


WARGA DESA PENING: (ngomong karo Baru Klinting) Ngalahake kowe? Ora susah nak! Kowe iku mung bocah cilik sing ora duwe apa-apa. Ayo, rek!


NARATOR: Banjur warga Desa Pening nyerbu Baru Klinting kanthi nggaweke wong-wong sing kuwat lan gedhe. Nanging Baru Klinting ora takut. Dengan kuwoso gaibne, Baru Klinting ngowahi wujud dadi macan, gajah, naga, lan macem-macem rupa liyane. Warga Desa Pening kaget lan wedi. Mereka mundur lan ora berani maju maneh.


BARU KLINTING: (ngomong karo warga Desa Pening) Nah, kowe-kowe kabeh wis ndelok kuwosoku? Aku iku anak angkat Ki Ageng Selo, tokoh sakti sing uga dadi leluhur raja-raja Mataram. Kowe-kowe kabeh isih ora percaya?


WARGA DESA PENING: (ngomong karo Baru Klinting) Ora mungkin nak! Ki Ageng Selo iku tokoh sing alim lan bener. Ora mungkin duwe anak angkat sing keparat kaya kowe.


BARU KLINTING: (ngomong karo warga Desa Pening) Ora keparat nak! Aku iku mung pengin dihargai lan diwujudake karo kowe-kowe kabeh. Nanging kowe-kowe kabeh mung nganggep aku minangka alat sing bisa ditindas lan dianggo seenak-e.


WARGA DESA PENING: (ngomong karo Baru Klinting) Ora usah ngomong muluk-muluk nak! Kowe iku mung bocah cilik sing ora duwe apa-apa. Tongkat saktimu iku pasti curian. Ayo, serahno tongkatmu iku ning kita!


NARATOR: Banjur warga Desa Pening nyerbu Baru Klinting maneh kanthi nggaweke senjata-senjata tajam. Nanging Baru Klinting ora mundur. Dengan kuwoso gaibne, Baru Klinting nancapake tongkat sakti Ki Ageng Selo ning lemah lan ngandika yen sapa wae sing iso mencabute tongkat iku bakal duwe kekayaan lan kemakmuran.


BARU KLINTING: (ngomong karo warga Desa Pening) Nah, aku wes nancapake tongkat saktiku ning lemah iki. Sapa wae sing iso mencabute tongkat iku bakal duwe kekayaan lan kemakmuran sing ora terbatas. Ayo, coba rek!


WARGA DESA PENING: (ngomong karo Baru Klinting) Opo iki? Apa maksude kowe nak? Ora usah nggodho-godho rek! Tongkatmu iku mung tongkat biasa sing ora duwe kuwoso apa-apa.


BARU KLINTING: (ngomong karo warga Desa Pening) Ora percaya? Coba rek! Aku wes njaluk izin ning Ki Ageng Selo kok. Tongkat iku pancen sakti banget.


WARGA DESA PENING: (ngomong karo Baru Klinting) Yowes lah, nek pancen sakti, kita coba rek! Nek pancen iso metuake banyu, kita bakal nganggep kowe minangka anak Ki Ageng Selo.


NARATOR: Banjur warga Desa Pening nyoba mencabute tongkat sakti Ki Ageng Selo sing wis ditancapake Baru Klinting ning lemah. Nanging ora siji wae sing iso mencabute tongkat iku. Malah, saka lubang bekas tongkat iku metu banyu sing makin akeh lan deres.


WARGA DESA PENING: (ngomong karo Baru Klinting) Nakal rek! Apa sing wis kowe lakoni? Banyune kok makin akeh lan deres? Apa iki tandane bencana?


BARU KLINTING: (ngomong karo warga Desa Pening) Iya rek! Iki tandane bencana kanggo kowe-kowe kabeh sing rakus lan tamak. Banyu iki bakal nglunthangi Desa Pening lan nglarani kabeh wong-wong sing ora adil.


WARGA DESA PENING: (ngomong karo Baru Klinting) Ora mungkin rek! Ora mungkin banyune iso nglunthangi desa kita sing makmur lan sejahtera iki. Ayo, kita lungo ning bukit Penjor kanggo nyelametake diri kita!


BARU KLINTING: (ngomong karo warga Desa Pening) Ora usah lungo ning bukit Penjor rek! Bukit Penjor iku tempat tinggal Ki Ageng Selo lan aku. Wong-wong sing rakus lan tamak ora oleh nglampahi bukit iku.


NARATOR: Banjur warga Desa Pening lungo ning bukit Penjor kanthi nggaweke barang-barang berharga sing bisa diselametake. Nanging ora siji wae sing iso nglampahi bukit iku. Malah, banyune wis nglunthangi seluruh Desa Pening lan nenggelamani kabeh warga desa beserta harta bendane.


Hanya Baru Klinting sing selamat kanthi naik ning bukit Penjor kanggo nemokake Ki Ageng Selo.


Dari situlah terbentuklah danau Rawa Pening sing luwih lan ayem tentrem. Danau iku dinamakake Rawa Pening amarga asale saka tembung \"pening\" sing tegese \"penyesalan\". Wong-wong Desa Pening penyesal amarga wis memperlakoni Baru Klinting sing buruk lan ora adil.


Dialog Drama Rawa Pening Dalam Bahasa 30: Pesan dan Saran




Dialog drama rawa pening dalam bahasa 30 adalah sebuah karya seni budaya Jawa yang memiliki pesan dan saran yang penting untuk kita renungkan dan terapkan dalam kehidupan sehari-hari. Pesan dan saran yang terkandung dalam dialog drama ini antara lain adalah:


  • Jangan rakus dan tamak. Rakus dan tamak adalah sifat yang buruk yang bisa membawa bencana bagi diri sendiri dan orang lain. Kita harus bersyukur dengan apa yang kita miliki dan tidak menginginkan lebih dari yang kita butuhkan.



  • Jangan memperlakukan orang lain dengan buruk dan tidak adil. Memperlakukan orang lain dengan buruk dan tidak adil adalah perbuatan yang zalim yang bisa menimbulkan dendam dan kesedihan. Kita harus menghargai dan menghormati orang lain, terutama orang-orang yang lebih lemah atau kurang beruntung dari kita.



  • Jangan menyepelekan orang lain karena penampilan atau latar belakangnya. Menyepelekan orang lain karena penampilan atau latar belakangnya adalah sikap yang sombong dan merendahkan yang bisa membuat kita salah paham dan kehilangan kesempatan. Kita harus mengenal dan menghargai orang lain, terutama orang-orang yang memiliki kelebihan atau keistimewaan yang tidak kita miliki.



  • Jangan melanggar perintah atau larangan dari orang-orang yang lebih tua atau lebih bijak dari kita. Melanggar perintah atau larangan dari orang-orang yang lebih tua atau lebih bijak dari kita adalah tindakan yang bodoh dan kurang ajar yang bisa membawa malapetaka bagi diri sendiri dan orang lain. Kita harus menaati dan menghormati orang-orang yang lebih tua atau lebih bijak dari kita, terutama orang-orang yang memiliki niat baik dan peduli terhadap kita.



  • Jangan menyesal di kemudian hari. Menyesal di kemudian hari adalah akibat dari perbuatan atau keputusan yang salah yang sudah tidak bisa diubah lagi. Kita harus bertanggung jawab atas perbuatan atau keputusan kita, terutama jika itu berdampak negatif bagi diri sendiri atau orang lain.



Dialog drama rawa pening dalam bahasa 30 adalah sebuah karya seni budaya Jawa yang layak untuk kita pelajari dan nikmati. Dialog drama ini bisa memberikan kita wawasan, hiburan, dan inspirasi tentang sejarah, budaya, dan seni Jawa. Dialog drama ini juga bisa memberikan kita pelajaran, motivasi, dan pengingat tentang nilai-nilai moral dan filosofis yang penting untuk kita terapkan dalam kehidupan sehari-hari.


Kesimpulan




Dialog drama rawa pening dalam bahasa 30 adalah sebuah karya seni budaya Jawa yang mengisahkan legenda Rawa Pening, sebuah danau yang terbentuk dari banjir besar yang menenggelamkan Desa Pening. Legenda ini berasal dari daerah Ambarawa, Semarang, Jawa Tengah, dan mengandung nilai-nilai moral dan filosofis tentang keserakahan, ketidakadilan, dan penyesalan.


Dialog drama ini ditulis dalam bahasa Jawa halus atau krama inggil, yang merupakan bahasa sopan dan hormat yang digunakan untuk berbicara dengan orang-orang yang lebih tua atau lebih tinggi kedudukannya. Dialog drama ini bisa digunakan sebagai bahan pembelajaran sejarah, budaya, atau seni di sekolah-sekolah. Dialog drama ini juga bisa dimainkan sebagai pertunjukan seni di panggung-panggung teater atau festival-festival budaya.


Dialog drama ini memiliki pesan dan saran yang penting untuk kita renungkan dan terapkan dalam kehidupan sehari-hari. Pesan dan saran yang terkandung dalam dialog drama ini antara lain adalah jangan rakus dan tamak, jangan memperlakukan orang lain dengan buruk dan tidak adil, jangan menyepelekan orang lain karena penampilan atau latar belakangnya, jangan melanggar perintah atau larangan dari orang-orang yang lebih tua atau lebih bijak dari kita, dan jangan menyesal di kemudian hari.


Dialog drama rawa pening dalam bahasa 30 adalah sebuah karya seni budaya Jawa yang layak untuk kita pelajari dan nikmati. Dialog drama ini bisa memberikan kita wawasan, hiburan, dan inspirasi tentang sejarah, budaya, dan seni Jawa. Dialog drama ini juga bisa memberikan kita pelajaran, motivasi, dan pengingat tentang nilai-nilai moral dan filosofis yang penting untuk kita terapkan dalam kehidupan sehari-hari.


Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda yang ingin mengetahui lebih banyak tentang dialog drama rawa pening dalam bahasa 30. Terima kasih telah membaca artikel ini sampai habis. ca3e7ad8fd


グループについて

グループへようこそ!他のメンバーと交流したり、最新情報を入手したり、メディアをシェアすることができます。

メンバー

bottom of page